Tuesday, May 31, 2011

Krakatau...my life my adventure...(13-15 May 2011)


Pernah liat iklan Djarum yang baru itu ga sey??? Iklan bertema Indonesia yang okeh banget ituwwww...mengusung landscape Indonesia Raya dengan tema My Life My Adventure...deuh...pokoknya iklan yang bikin adventurer Indonesia ngiler wkwkwkwkwkwk...qta comot dari youtube aje yak :p



Nah, iklan itu secara persuasive mempengaruhi pemirsa buat dateng ke salah satu lokasi petualangan para bintang iklannya. Starting dari Sumatera, Rinjani, Way Kambas, Raja Ampat, Bali hingga Krakatau. Wuuuiiih,...mantab banget kan!!! Cuman, jalan2ku kali ini sebenernya bukan karena iklan itu juga, lha wong saya disodori jalan2 kemana saja pasti bilang iya selama ada yang mo bayarin dan memang masih diberi kesehatan, kekuatan dan tentunya kesempatan oleh Yang Maha Kuasa.

Awalnya cuman diajakin sama mantan temen sekantor (baca : Ines Andresina lewat forward-an email dari trip organizer, sebut saja Geyser. Sempet mikiiir lama deh buat nentuin mo ikutan ato ga, cuman Semangat kembali berkobar setelah tahu banyak temen2 yang laen yang turut serta. Sebut saja Shartika Dewi (Team revenue yang bahagia di klien rokok tercintah #cuih), Sylvia & Riza (temen klien telepon tahun lalu) dan masih banyak yang laen..heheheh. Paket trip ini pun dipatok diharga IDR 520K all in minus perlengkapan snorkeling (google + Fin + Snorkle >> IDR 85K).

Alhasil, Jumat malem (13 May 2011) sekitar pukul 20.00 berangkatlah diriku setelah melengkapi perbekalan (Sleeping Bag plus Matras nya beli baru cuy, itung2 investasi for the next trip. amin). Perjalanan starting dari numpang tapi bayar Bus arah Merak dari depan Slipi Jaya. Bus AC lah ya..biar nyaman dikyt mengingat perjalanan dilakukan sepulang kerja.


Nyampe di Merak, qta dibagikan tiket masuk kapal Trijaya III dari Merak tujuan Bakaeuhuni. Harga tiketnya sekitar IDR 11.500 plus kalo mo masuk kelas executive (AC) mesti nambah sekitar IDR 10-11K dipintu masuk. Ga tahu juga sey, itu emang peraturan dari sono ato nggak, secara saya baru pertama kali naik kapal gede keluar pulau (Pernah sey, Jawa-Bali, cuman ga tahu berapa..hahahahah).

Perjalanan laut memakan waktu tempuh sekitar 5-6 jam kurang lebih. Setelah tidur sembarangan di bagian kapal ber-AC yang udah penuh penumpang, menjelang subuh kapal merapat di Bakaehuni. Bak terminal ato stasiun apapun di Indonesia, begitu turun kami mendapati banyak penumpang menginap "gratis" disekitar area pelabuhan. Ga mo kalah, sembari menunggu pagi plus waktu shalat shubuh, matras dan sleeping bag diberdayakan..heheheheh...Markicau (mari kita berkicau...)

Selepas shalat shubuh, tak lama kemudian sebut saja "Putri", salah seorang crew Geyser menggiring (halah bahasaku, kaya ayam aja digiring)...kami menuju angkot yang sudah disewa sebelumnya. Nah, untuk menuju krakatau..dari Bakaehuni terlebih dulu kami menuju kawasan yang disebut Chanti. Karena jaraknya lumayan, kami naik angkot warna kuning yang dari hasil curi dengar pembicaraan crew dengan sopir sudah dibooked seharga IDR 250K per mobil PP Chanti-Bakaheuni.

Setibanya di Chanti, ga pake mandi, kami langsung ganti kostum buat basah2an. Yups, snorkeling session 1 will begin soon...ga lupa poto2 bentar, perjalanan pun lanjut dengan menggunakan perahu sewaan. Nah, kali ini saya kurang tahu ongkos sewa kapalnya. Yang jelas, dengan kapasitas 20-25 orang, perahu siap mengantar kami memulai petualangan. Tak lupa, nasi bungkus yang sudah dipesan crew Geyser di Chanti jauh sebelum kami datang menjadi ongkos tutup mulut cacing diperut kami yang mulai karaokean...kriuk...kriuk...

Kurang lebih 2-3 jam terapung diperairan, kami dihadapkan pada spot snorkeling yang pertama. Lupa apa nama pulaunya. Mohon dimaaphkeun dan dikoreksi yak...

Karena saya notabene adalah bonek yang ga bisa berenang, sepanjang bersnorkeling saya dikawal setia oleh Sylvia (makasiiiiyyy yaaaa....#kisshug). Tapi saya ga perduli, meski capek dan kerap muncul kekhawatiran bakal tenggelam, saya akan berusaha!!! hahahahahha

Lepas bersnorkeling, perahu kembali melaju menuju tujuan utama kami..Krakatau...fufufufu. Ditengah perjalanan, kami mampir sebentar di Pulau Sebesi untuk mengambil menu makan malam plus peralatan snorkeling sewaan. HMmmmph...jadi ga sabar...


Tak lama kemudian sampailah kami di daratan yang konon katanya ada dikaki anak Krakatau, sebut saja Rakata. Selepas bongkar muatan kapal, crew dengan sedikit bantuan dari kami mulai mendirikan dorm (tenda). Satu tenda untuk 4 orang. Hohohoo, berasa naik angkot dah...formasi 4 tujuh biar ga rugi heheheh.

Sebenernya, itinerary hari ini selain snorkeling, kami akan melakukan tracking sunset di Rakata. Namun apa daya, berhubunng cuaca mendung dan timing arrival yang telat dari jadwal, tracking dengan berat hati cukup dilakukan esok hari pas sunrise. So, kami menghabiskan malam dengan makan, ngemil dan maen uno ampe bosen heheheheh

By the way, cuaca kaki Rakata terbilang panas untuk bulan May. Sejak kami datang, tak sedetikpun tiupan angin menerpa lokasi perkemahan. Kebayang donks, panasnya tidur empet-empetan di dalem tenda. Komposisi oksigennya pasti udah menipis dan ga jelas. So, bukannya manja and ga biasa hidup susah. Tapi akhirnya saya memilih menggelar matras plus sleeping bag diluar tenda. Yups, tidur di alam terbuka sepertinya lebih bagus untuk saluran pernapasan saya heheheh..dan terbukti loh..i fall a sleep just a few minutes later heheheheh

Cuman yah temans, suddenly hujan turun pas malem2 gtu. So, dengan berat hati saya harus masuk ke tenda yang super hot plus rebutan free oksigen bareng ama 3 orang teman yang laen. Tapi alhamdulillah juga, empet2an nya cuman bentar, coz beberapa saat kemudian shubuh memanggil lanjut dengan persiapan tracking for sunrise at Rakata heheheh. Kenapa Rakata, coz klo direct ke Krakatau-nya ada safety alert saat itu secara Krakatau nya lagi pilek =)

Menjelang keberangkatan, gerimis mengundang huhuhuh, tapi tetap ga mampu membendung semangat kami untuk menuju puncak Rakata. Walau badai menghadang....(Bak lagunya ADA Band aja deh pokoknya).

Kondisi medan tracking di Rakata ini cenderung landai dan berpasir hitam pekat. So, sangat disarankan menggunakan sandal tracking ato sepatu instead of "kaki polosan aka nyeker". Takut kepeleset booo...pasti sakit kan kalo berpasir gtu.

Langkah kaki berasa beraaat bangetttt, meski di selingi istirahat dibeberapa spot, finally nyampe juga di top of Rakata. Meski ga bener2 puncaknya sey...tapi dari sini kita bisa liat sunrise plus Krakatau dengan view yang OK banget..ga rugi deh pokoknya...liat aja poto gw diatas hwekekekekek




Puas menikmati karya Sang Kholik plus poto2 dengan berbagai angle and style, kami kembali menuruni Rakata. Yoai, it's time to check out (berasa hotel aja).

Cuman gtu doank? ga donks, usai loading muatan ke perahu, kami kembali menuju spot snorkeling yang kedua. View nya lumayan sey...dan kali ini, my ex-senior yang jadi pengawal ku heheheh, thanks yaa tikaaa

Puas snorkeling, perahu kembali berlayar menuju pulau Sebesi. Again??? heheheh, kami mampir untuk lunch plus berbersih diri dan shalat. ISHOMA (Istirahat, Sholat, makan). Menu makan siang kali ini agak beda, kalo biasanya nasi bungkus plus lauk yang dikemas dalam plastik berikut sayurnya, kali ini ada lauk, buah plus gorengan dan buah untuk pencuci mulut heheheh...Enak deh, ampe pada nambah (lirik Putri "Geyser", Riza dkk heheheh).

Puas recharging, dengan berat hati kami harus meninggalkan pulau untuk kembali ke Chanti. Gerbang menuju jalan kembali ke Jakarta. hiks, why do all good things come to an end...

Sesampainya di Chanti, tak berubah dari rute kedatangan kami, angkot sewaan sudah bersiap mengantar kami ke Bakauhuni. Ga bisa ditawar..ke Jakarta aq kembali huhuhu...Kapal besar, Bus Merak-Slipi tak sadar 5 jam telah mengantarkan aq kembali ke kos2an ku dikawasan Semanggi. Good Night all...


Notes:
Krakatau trip by Geyser : IDR 520K per person (excl. Snorkeling set)
Bus Slipi Jaya - Merak (IDR 22K)
Bus Merak - Slipi Jaya (IDR 25K)
Sewa angkot Chanti - Bakaehuni PP (IDR 250K)

For your next trip, you can also contact:
089.89.85.43.66 (Putri)
la_putrie@yahoo.it

Poto2 bisa diliat di FB ;
Ines Andresina
Shartika Dewi and Singgih Raditya Duhri

No comments:

Post a Comment