Sunday, April 24, 2011

Situ Gunung, 22 April 2011


Hmmmph...agak susah dan agak gak tahu diri untuk memulainya. Sebenernya, besok itu ada acara resepsi pernikahannya Mommy Rhollaz aka "Sonia", namun berhubung notifikasi libur baru muncul dari Pak Boss Kamis malam (21 April 2011), jadilah aq tak pulang meski long weekend menghadang didepan mata. Gawatnya, cuman berbekal spontanitas dan ketetapan hati *cuih, aku memutuskan untuk merealisasikan "hasrat" terpendam yang selalu gagal pas udah tinggal jalan. Yups, one day light tracking di Situ Gunung, Sukabumi.




Berawal dari cap cus bareng ama Poncy (baca: Ponco Trapsilo Widagdo, nama sebenarnya) yang notabene senior di ofis, temen seangkatan kuliah (beda kampus tapi...), "kakak" gw kalo kata Joni Huang (sopo maneh to iki...) hehehehhe, baeklah ini bukan soal si Poncy tapi lebih pada tema obrolan kami, "Dulu saat kuliah, punya waktu ga punya uang..sekarang...punya uang tapi ga punya waktu" hadeuh....#tepokjidatmodeon.

Begitulah, nasib kuli PSAK macam dia (Sebenarnya saya juga sey), nah alhasil obrolan merembet ke arah liburan ala "kita" yang cuman butuh sehari on weekend. Beberapa ide gila sempet nongol sey, cuman yang paling menarik ya itu, trekking sehari ke Situ Gunung. Klo beruntung, bisa main tubing(personal body rafting pake Ban gede gtu).

So, karena si Poncy udah pernah nyoba..initerary nya bisa di contek buat perjalanan saia...Let's Go!!!!

Kamis, 21 April 2011
BBM Poncy : "Joni and Tea (Me), siap2 yah tiga hari kedepan...
Me : #tepokjidatemoticon(berpikirakandisuruhmasukonweekend
Poncy : Siap2 libur..tar kagok udah lama ga libur..
Me: Hurrraaaayyyyyyy

Langsung deh BBM Si Abang (baca: Harris Agustian), besok jadi yee ke Situgunung...Lebak Bulus jam 5 pageeeee...#agakgayakinsey...dan sreeeeet...ketiduran.

Jumat, 22 April 2011 jam 02.00 AM

#mulet kanan kiri...sembari mikir..OwEMjeeee...ketiduran woy,blom packing dudududududu...langsung ngibrit buka box tas di sebelah ranjang. Lemot mikir..bawa tas apa ya, bawa baju berapa ya, huwaaaaa.....dan akhirnya saya membulatkan tekad untuk tetap terjaga coz takut ga bangun pas jam 5.

Apa daya tekad tinggal tekad. Semangat saja memang tak cukup ding, sekitar jam 4, lambat2 mata tinggal 5 watt. What???? yups..ketiduran lageeee!!!!! Imbasnya, kira2 pukul 4.45 AM saia baru bangun, grubak grubuk lagi ke kamar mandi, shalat...apalagi di tambah BBM Si Abang yang bilang kalo dia udah di taksi plus udah meluncur ke Lebak Bulus...Ampuuuun!!!

Berbekal jurus kilat mandi 15 menit #biasanya minimum setenguah jam euy, grubak grubuk berlanjut pas setengah lari (yang ini lebay) nyegat taksi di depan gang kosan. Sembari nunggu, beli pisang molen mini yang baru diangkat dari penggorengan. Pppiuh....mantabs!!! Disempetin mampir Circle K bentar buat beli teh kotak buat jaga2 kalo haus selama naik bus. Selang berapa lama, Alhamdulillah...ada express lewat, langsung tancap Mang,,,,,

Sebenernya, tema kali ini tak jauh beda sama tema perjalanan saia sebelum2nya, ngirit, ngegembel tapi fun..cuman apa daya, demi tiba lebih awal di lokasi dan bisa maen sepuasnya disana..kami bertekad untuk berangkat pagi2, selain itu alasan kenapa kami memilih Lebak Bulus sebagai starting point adalah supaya dapat bus AC dari Jak ke Sukabumi, mengingat waktu tempuh perjalanan bisa mencapai 3 jam. kan lumayan kalo transportnya nyaman (katanya Backpacker, irit??? , jangan salah Bus AC ama Non AC cuman beda goceng cuy, untuk Bus Non AC IDR 16K sementara Bus AC IDR 21K. Nah, kalo kekeuh mo naik yang Non AC, bisa coba starting dari Kampung Rambutan juga...

Sekitar 30 Menit cabs dari kosan, finally tiba juga di terminal Lebak Bulus, Jakarta. Dan dengan berat hati mesti merogoh kocek IDR 40K. Ada shelter busway tepat didepan terminal loh, so..kalo mo irit ke sini, kapan2 bisa di coba. Btw, ini kunjungan perdana euy, setelah 4 taon lebih di Jakarta berkutat Sudirman - Thamrin mlulu wkwkwkwkw....

Terminal Lebak Bulus ga ada bedanya sama terminal pada umumnya, hanya saja lebih agak rapi ketimbang terminal Kampung Rambutan #menurutku loh yaaa....
Selepas bayar peron, dan telp2 si Abang, lanjutlah kita ke Sukabumi bermodal Bus AC Primajasa arah Jakarta-Sukabumi #IDR 21K per person. So...Markimon (Marikitakemon).

Sesuai googling plus modal tanya kanan kiri, perhentian pertama kita adalah Polsek Cisaat, Sukabumi. Nah, dari polsek kita lanjut naik angkot warna merah at IDR 5K per person, Angkot ini langsung mengantar kita ke pintu masuk Situ Gunung.

Pas nyampe, pintu masuk..jangan lupa bayar IDR 3K per orang. Di sini, bisa sekalian nanya2 sama petugas klo mo tahu rute menuju Danau Situ Gunung, Curug Sawer, Maen Tubing plus rute pilihan ke curug sawer, mo yang nyaman ato yang menantang heheheheheh...

Tujuan pertama kami, of course danau Situ Gunung. Danau yang banyak dikunjungi sebagai lokasi wisata keluarga lantaran suasananya yang tenang dan asri. Dan itu terbukti, baru sejenak menginjakkan kaki di area sekitar Situ Gunung, hamparan rumput hijau dilengkapi tikar ala piknik keluarga membujur disekeliling danau. Jadi pengen bawa tikar jugaaaaa...(heheheh, backpacker apaan?? berat2in ransel ajah...)

Disekitar danau qta bisa duduk2 santai menikmati pemandangan, naik rakit, ato buat yang ga bisa duduk diam seperti saia, bisa mencoba trekking disekitar danau. Lumayan ringan kok rutenya. Cukup aman untuk pemula dan ga bikin capek. Rutenya, cukup mengitari danau saja. heheheheh,

Sebenernya, kami sama sekali tak ada niat untuk trekking mengitari danau. Tujuan awal kami trekking sebenernya mo nyamperin satu curug yang cukup terkenal dikawasan Situ Gunung, sebut saja "Curug Sawer". Setelah tanya kanan kiri, berangkatlah kita. Nah, pas trekking dimulai kami sudah merasa aneh. Jalan ke curug kok datar-datar aja. (skeptis woy), Belokan pertama..ketemu villa (nah loe)..di lanjutin bentar...ketemu sey curug..tapi mini bangeeet curugnya, namanya curug Cimanaracun klo ga salah (see poto gw yang lagi nenggak Aqua heheheheh...)




Semakin jauh kaki melangkah, jalanan tetep datar2 aja. Memang sey penampakan daerahnya makin rimbun..cuman aneh ga sey????

Dan semua jelaslah sudah, tiba2 danau Situ Gunung menghadang di depan mata..hahahahahah, jadi intinya trekking qta cuman muterin danau doank wkwkwkwk bego banget kan..xixixixi, tapi gapapa, anggap aja pengalaman. Ga bakal kepikiran juga kalo mesti ngelewatin rute ini heheheh

Ga kurang ide, qta jeprat jepret bentar sembari menghalau lelah *halah bahasanya. Ini ney view dari danau ditengah petualangan bodohku plus jepretan gajebo yang lumayan ampuh mengusir lelah...
Setelah melepas lelah, kami bertekad untuk kembali ke jalan yang benar..hahahahah, Menemukan kembali jalan yang benar menuju Curug Sawer Maksudnya....

Oiy, sebenernya kami juga pengen maen tubing, yang konon katanya mantabs banget...Nah, permainan tubing ini disediakan oleh Rakata Provider yang berlokasi disalah satu camp spesific milik Rakata dikawasan Situ Gunung. Nah, kita akan menjumpai tanda panah menuju basecamp Rakata ini ketika berjalan kaki menuju Danau Situgunung. So...be aware yah kalo memang ada niatan mo maen. Karena mesti register and make sure kalo dihari kunjungan...permainan ini aman dan tersedia.

taken from mbah google

Layaknya Rafting, permainan tubing sendiri bergantung pada kondisi cuaca dan debit air. Berita gembiranya, kalian akan tetap dilayani meski hanya 2 participants. Sayangnya, kondisi hujan saat kami datang...pupus sudah harapan bertubing ria..tapi, as i told you...There's always a reason to comeback heheheheheh

Tak sempet body rafting, tak membuat kami patah semangat. Selepas shalat, diiringi hujan Curug Sawer memanggil hehehehehe...jadilah kami trekking ditengah hujan. Berbekal cover bag, topi, plus kantong plastik besar untuk mengamankan jarak pandang dan barang bawaan, kami hengkang sembari berbasah-basahan.

Dari hasil ngobrol kanan kiri dengan petugas plus mas-mas dari rakata, perjalanan ke Curug Sawer umumnya ditempuh sekitar 30-40 menit berjalan kaki. Jangan salah, bisa naek ojek juga loh...cuman, karena tujuan kami adalah refreshing plus olahraga, trekking tetap satu hal yang paling menyenangkan. Apalagi setelah cukup lama berjalan, rutenya ga se simple yang kami bayangkan. Pohon tumbang sana sini, hujan yang makin deres plus tanjakan kanan kiri hohohoho..mantabss gaaaan!!!! Dijamin ga rugi,,,

Setelah sekitar 45 menit trekking, alhamdulillah sampailah kami di Curug Sawer. Derasnya hujan membuat air sungai menjadi keruh aka kecokelatan. Debit airnya berasa menyeramkan euy...apalagi momentum pas dibawah air terjunnya..dahsyaaat!!!!! Karena kondisinya agak menyeramkan, kami memutuskan menunggu di sebuah posko sambil menyeruput kopi plus pop mie (applicable for Abang only) . Begitu hujan reda, maen2 plus poto2 bentar, trekking lagi deh...

My fave Converse hahahahha

Momentum air terjunnya rada serem 

Pose sebelum pulang hahahah

Nah, untuk rute pulangnya..kami memilih rute lain yang konon katanya lebih aman, nyaman dan tentunya kurang menantang #sombongmodeon. Dan beneran loooh, jalanan nya cukup landai. Selama perjalanan kami ga nemu yang namanya tanjakan curam..yang ada malah rumah penduduk, rombongan laen yang baru dateng plus motor yang lalu lalang (ojeknya lewat sini kali yeee...).

Di ujung perjalanan, kami dihadapkan kembali ke jalanan beraspal yang dikanan kirinya ada toko oleh2 dan handycraft. Nah, disini ada satu toko handycraft yang OK banget,,,,,ada berbagai tas dari karung goni yang modelnya limited edition, seragam trekking plus kaos oblong yang ga kalah seru. Sooo...saia memutuskan belanja belanji dikit disini.




Puas belanja, kami jalan kaki menuju tikungan desa dimana angkot merah akan membawa kami kembali ke polsek Cisaat. Yups, it was the end of our journey today...

Nyampe Cisaat, kami berbersih diri plus shalat di masjid yang berlokasi tepat diseberang Polsek. Tak lupa isi perut (sate ayam samping polsek, cukup IDR 14K saja). Mengingat sudah lewat jam 7 malem..Bus Primajasa Sukabumi-Jakarta sudah tak ada, so..kami memutuskan naik Isuzu Elf (Bison) ke Ciawi, Bogor (IDR 10K), nyambung angkot ke Baranangsiang (IDR 2500)baru dah dilanjut bus ke kampung rambutan (IDR 20K).


Nah, dari Kampung rambutan kami berpisah dan naik taksi menuju rumah masing2...
I love my life all the time..and never stop thanking the Creator for this day

So...Nikmat Tuhan manakah yang kau dustakan.....

Have a nice trip temans....

No comments:

Post a Comment